Rabu, 01 September 2010

Indonesia Jaya!....

Asswrwb..setelah menyimak pidato presiden SBY tadi, hati jd sedikit adem deh..esmosssii jiwanya sedikit teredam.. Sekarang saya mau menulis tentang opini saya pribadi,...menurut saya, kalau dipelajari dari sejarahnya, Indonesia dan Malaysia jelas mempunyai karakter berbeda. Indonesia yang dijajah Belanda selama yang saya terima dari pelajaran sejarah dulu sih kurang lebih 350 tahun!..n Jepang selama kurang lebih 3,5 tahun. Sedang Malaysia adalah negara koloni Inggris!...dr situ saja sudah ketahuan bagaimana sejarah bisa membuat perbedaan karakter manusianya..Jadi kalau dibilang negara serumpun sih, saya TIDAK SETUJU!...la wong karakternya beda.....Indonesia merdeka dengan perjuangan SENDIRI yang telah mengorbankan banyak sekali darah para pejuang kita. La Malaysia???....saya kurang jelas bagaimana mereka bisa berdiri.....he3..
Menyikapi insiden tgl 13 Agustus 2010 di pulau Bintan, saya rasa memang lebih baik mengedepankan jalur DIPLOMASI. Pertanyaannya adalah diplomasi yang seperti apa????..... Tentu saja DIPLOMASI yang lebih menguntungkan Indonesia dung!...kenapa?? karena Malaysia sudah terbukti berkali kali membuat ulah, kalau masih 1 kali masih dimaafkan lah..., dua kali dimaklumi tapi dicubit sedikit....saja. Naa kalau berkali kali?? Hmmm itulah tugas para pihak terkait, bagian departemen luar negeri dan para diplomat kita.. Semoga mereka yang diberi amanah bisa melaksanakan tugasnya dengan sebaik baiknya...tetap hasil akhir yang TEGAS, tetapi tetap tidak mengesampingkan hak hak para Tenaga Kerja Indonesia yang sedang berjuang di Malaysia. Okay itu saja postingan dari saya, semoga yang membaca tidak ngantuk zzzz.....Semoga ke depan hubungan kedua negara semakin membaik..DIPLOMASI yang TEGAS dan PERDAMAIAN di atas segalanya...AMIN. 
MAJULAH INDONESIAKU.....JAYA..!

37 komentar:

  1. yups, SBY emank paling jago ngademin suasana.
    perdana menteri malaysia aja keras tapi SBY tidak melawan dengan tantangan...
    OK deh. Hiduplah Indonesia Raya...

    BalasHapus
  2. hehehe...pidatonya bagai angin surga...

    BalasHapus
  3. indonesia mmaknyosssss

    BalasHapus
  4. Saya jg agak dinginan dengernya mbak tiwi, tp brusan saya masuk ke http://indonbodoh.blogspot.com, jadi panas lagi.. Malysia dipikir2 mirip israel :D

    BalasHapus
  5. Siank ... makasih udah ikutan hhe... aku udah masukkin sekalian dipost baruku yg demo ahah..

    tanggapan: aku malah ngantuk denger pidato semalem... walah.. kurang tegas buat aku... masa sedikit2 kerjasama yg disinggung haha...

    tapi klo yg beda aku setuju tuh..... masa kita disama2in karena tetangga.. pokoknya beda lah haha.....

    BalasHapus
  6. menurut sy pribadi, pidato Pak SBY sdh tepat, krn sebagai kepala negara hrs meredam hawa yg msh pnh dg emosi. Yg TERPENTING skrg adalah sistem bisa berjalan, contohnya para pejabat DEPLU dan jajarannya...semoga mereka bisa memainkan perannya dengan hasil memuaskan rakyat INDONESIA tercinta....ok sob...trims semuanya...ttp jalin silaturakhim ya..i love u all...

    BalasHapus
  7. Hidup PERDAMAIAN !!!
    ingatlah Bumi kita ini sudah tua, gak perlu lg ada peperangan, gak perlu lg ada permusuhan, kita berdamai, kita pikirkan nasib Bumi kita bersama2....

    Bumi hancur, kita smua akan MUSNAH!!!

    BalasHapus
  8. Indonesia Jaya..
    Semoga orang indonesia bisa lebih tenang dalam menghadapi masalah ini dan tidak emosi!
    da semoga cepet tntas da memberikan keuntungan bagi indonesia!
    Bali Villas Bali Villa

    BalasHapus
  9. mbak aku ngantuk kmaren dengar pidato pak Beye.. udah ganyang aja, kasih ultimatum dikit.
    jangan mau ngalah trus.. hhhehe..

    karena nulisnya bis buka puasa, jadi emosi jiwanya keluar...

    btw komentar mbak selalu aku approve ga ada yg masuk spam...

    BalasHapus
  10. memang pak SBY manteb untuk pidatonya mbak,,,namun tetap saja masih melemah dan tidak membuat rakyat semngat,,, huhuhu,,,, kalo tegas akan lebih yahuud,,hhehehe

    BalasHapus
  11. Tapi dalam pidatonya SBY terlihat tidak tegas dan jalur diplomasi seperti apa yg akan dilakukan, Malaysia sudah berani mengeluarkan statement ancaman terhadap Indonesia, selama ini saya pikir Indonesia selalu mengalah sehingga terkesan tidak bs melindungi rakyatnya sendiri.

    BalasHapus
  12. hmmm, cooling down yaa..,biarlah sistem yg bekerja. Kalo terlalu ekstrim dlm pidatonya, nanti mlh akn menimbulkan efek2 yg sgt kompleks dan blm tentu efek tsb positif. Ingat ga dg semangat pejuang Panglima Sudirman dulu, beliau melakukan perang gerilya, apa maksudnya? tetap melakukan serangan meski tdk diketaui bnyk orangkrn trs bergerilya di tempat2 biasanya di hutan2 yg tersembunyi, tiba2 serangannya berhasil dan mengejutkan...he3..itulah maksud sy biarlah sistem yg bekerja. Semua sdh pny tgs msg2..ini tgs bag deplu dan para diplomat kt..Okay!...be wise..,love PEACE...

    BalasHapus
  13. bener mbak, dengan jalur diplomasi spertinya lbh baik ketimbang harus perang, yg pasti para petinggi negara jg tau, dan mereka jg pastinya punya hati nurani sama negara sendiri. Mungkin Mahatma Gandhi bs dijadiin inspirasi...

    BalasHapus
  14. setuju, diplomasi tapi yang penting harus tegas jangan mau di injak2 terus...

    BalasHapus
  15. Maling Sial berdiri dengan mengambil kekayaan negara INDONESIA...
    Maling sial=Pencuri Yang Sial...

    BalasHapus
  16. Pak SBY pake jurus Tai Chi-nya Jet Lee,..semakin keras si Najib nyerang, bakalan nge-gampar mukanya sendiri

    BalasHapus
  17. bagaimanapun saya tetap bangga menjadi anak Indonesia.., salam kenal ya.

    BalasHapus
  18. Pokoknya INDONESIA sampai mati deh...

    BalasHapus
  19. setuju mba penyelesaian melalui jalur diplomasi namun demikian perlu juga sikap tegas diambil oleh Pemerintah mengingat Malaysia telah banyak melakukan hal2 yg merugikan kita ...!!!

    BalasHapus
  20. semoga damai selalu.
    Indonesia jaya......

    BalasHapus
  21. Memang bikin adem, tapi bikin kita terlena juga karena ga bisa menunjukkan ketegasan di mata dunia...hehe

    BalasHapus
  22. AMIN!!

    iaaa bener harus tegas kaya rencana pembangunan gedung DPR baru ~_~


    <Mizzu.net>

    BalasHapus
  23. kita harus tegas apalagi masalah negara... nkri, ingat waktu ke pemmpinana soekarno dan suharto.. kita di segani dan di takuti... jaya indonesia ku...

    BalasHapus
  24. Setuju banget dengan diplomasi tegas. Perang? Jangan deh, damai jauh lebih indah...

    BalasHapus
  25. Api harus dilawan pakai air...

    BalasHapus
  26. kalo saya pribadi lebih senang jika persoalan ini diselesaikan dengan diplomasi..bukannya takut kalah perang, tapi takut WNI yang bekerja di Malaysia akan kehilangan kerja..
    Selain TKI,banyak pedagang Indonesia yang berjualan di pasar2 Malaysia kog..selain itu juga para petani juga ada yang kerja di sawah Malaysia.
    Jadi, permusuhan segera dihapuskan agar pekerja Indonesia yg kerja di Malaysia tidak was-was lagi.

    Semoga perundingan yg dilakukan berjalan lancar dan menghasilkan perjanjian yang menguntungkan kedua pihak..

    BalasHapus
  27. Gimana baiknya aja lah mbak, poko'e bisa MENYELESAIKAN MASALAH TANPA MASALAH....(kayak pegadaian aja ya...?)

    Met Idul Fitri 1431 H, Maaf Lahir bathin yo mbak...

    BalasHapus
  28. jayaLah negeriku Indonesia...
    teriring salam dan doa sebari mengucapkan mohon maaf lahir batin.
    Taqabbalallahu minna wa minkum, selamat hari raya idul fitri 1431 H.

    BalasHapus
  29. اَللّهُ
    اَكْبَرُ، اَللّهُ اَكْبَرُ، اَللّهُ اَكْبَرُ، لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللّهُ
    اَللّهُ اَكْبَرُ، اَللّهُ اَكْبَرُ، وَلِلّهِ الْحَمْ

    Minal Aidin Walfa'idzin ,,
    ...Slamat Idul Fitri 1431 H Mohon Maaf Lahir & Bathin

    BalasHapus
  30. Lusi mnt ma'af bila da salah kaaq
    selamat merayakan lebaran

    BalasHapus
  31. Bersikap bijak untuk lebih mencintai Indonesia
    Sekalian mengucapkan "Taqoballahi minna wa minkum Taqobal ya kariim Minal Aidzin wal faizin Mohon maaf lahir dan bathin..."

    BalasHapus
  32. saya sepaham dgn apa yg sudah Mbak sampaikan, menarik penyimpuLan tersendiri. kuLtur persepsi sebuah bangsa memungkinkan kaLau dipengaruhi oLeh sejarah berdirinya sebuah bangsa, sehingga tidak mudah untuk menyamakan suatu kondisi tertentu.

    dgn adanya semangat tuLisan2 sejenis ini, diharapkan kita semua tidak mudah terpancing untuk terprovoksi dari uLah segeLintir oknum yg justru tindakannya tidak mencerminkan untuk menjaga kepentingan bersama.

    BalasHapus
  33. mampir lagi sobat...

    BalasHapus
  34. rasa nasionalismenya tinggi..patut diacungin jempol dua...

    BalasHapus
  35. indonesia mang cinta damai

    BalasHapus
  36. Indonesia emang perlu kasih efek-penggetar di sekitar Bintan agar Malay nggak meremehkan kita. Taruh aja satu unit kapal fregat AL disitu biar mereka tahu marinir kita juga patriot :)

    BalasHapus